LAN Bersiap Gelar Jambore Inovasi Kalimantan

LAN Bersiap Gelar Jambore Inovasi Kalimantan

Samarinda (ANTARA Kaltim) –  Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia melalui perwakilannya di daerah bersiap menggelar Jambore Inovasi Kalimantan di Banjarbaru, Kalsel, pada 2-6 Agustus 2017, sebagai ajang diseminasi dari hasil inovasi aparatur sipil negara untuk pelayanan publik.

“JIK akan kami gelar di Banjarbaru, Kalsel, pada 2-6 Agustus 2017 dan akan dibuka oleh Menteri PAN dan RB,” kata Kepala Pusat Kajian, Pendidikan, dan Pelatihan Aparatur (PKP2A) III Lembaga Administrasi Negara (LAN) Mariman Darto di Samarinda, Jumat.

Melalui penyajian inovasi administrasi negara dan pelayanan publik yang terbaik, lanjutnya, JIK ingin menunjukkan bahwa semua unsur ASN di Kalimantan terus berupaya meningkatkan kualitas pelayanan prima.

JIK juga dinilai ajang cerdas yang secara transformatif mengubah cara pandang pengelolaan di Kalimantan yang sebelumnya dibangun melalui kekuatan sumber daya alam, menjadi Kalimantan berkemajuan yang dibangun dengan penuh inovasi.

“Melalui berbagai karya inovatif segenap elemen masyarakat, diyakini Kalimantan akan menjadi pusat peradaban baru yang tumbuh dan maju sejajar dengan daerah lain yang sudah maju lebih dulu,” ujaranya.

Menurut ia, penyelenggaraan JIK diyakini mampu mendorong lahirnya semangat kreativitas, inovasi, dan jiwa wirausaha.

Dalam JIK juga akan terdokumentasikan hasil inovasi alumni Diklat Kepemimpinan maupun ASN lain yang bermanafaat bagi kepentingan publik.

Ia juga mengatakan bahwa rangkaian JIK 2017 telah diawali dengan Kompetisi Inovasi Pasca-Diklat Kepemimpinan (Sinopadik) bagi para alumni Diklatpim tingkat III dan IV wilayah Kalimantan yang berjalan sejak Januari hingga penetapan finalis utama Sinopadik pada puncak JIK tanggal 4 Agustus.

Sinopadik merupakan program yang dirancang sebagai instrumen disemenasi dan promosi inovasi yang melibat tiga instansi, yakni Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM), Badan Kepegawaian Daerah (BKD), dan instansi asal peserta.

“Program ini diharapkan mendorong ketersediaan forum dan penguatan jejaring kerja inovasi Kalimantan, demi meningkatnya kepercayaan publik terhadap berbagai inovasi yang terus dilakukan oleh para alumni Diklatpim,” tutur Mariman.

Dalam rangkaian JIK 2017 juga ada penganugerahan Borneo Innovation Awards kepada lima pemenang Sinopadik, kemudian penganugerahan bagi kepala daerah terpilih di Kalimantan yang memberikan perhatian besar terhadap pengembangan kapasitas ASN. (*)

Share this post